Ditemukan Sapi Terinfeksi Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di Jatim, Pembeli Daging Pasar Kramatjati Tak Terpengaruh  

Rabu, 11 Mei 2022 20:15 WIB

Share
Ditemukan Sapi Terinfeksi Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di Jatim, Pembeli Daging Pasar Kramatjati Tak Terpengaruh  
Pedagang daging sapi dan seorang pembeli di Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Rabu (11/4/2022).(ist)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID - Pembeli tak terpengaruh dengan temuan kasus sapi terinfeksi penyakit mulut dan kuku (PMK) di Jawa Timur.

Bahkan, meski harga daging sapi lokal saat ini lebih mahal ketimbang daging sapi impor, pembeli di Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur tetap memilih daging sapi lokal.

Seorang pembeli, Ika menyampaikan dirinya lebih memilih membeli daging sapi lokal ketimbang daging sapi impor. Sebabdari segi kesehatan lebih terjamin. Dia juga sudah terbiasa membeli daging sapi lokal.

"Saya selalu beli daging lokal karena terjamin. Bebas penyakit lah. Kalau impor kan kita belum paham juga. Selama ini saya belanja di Pasar Kramat Jati aman," ungkap Ika di Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Rabu (11/5/2022).

Selain itu, Ika juga khawatir daging sapi impor sudah terkontaminasi bakteri saat dalam perjalanan dari negara asal tempat pemotongan ke Indonesia.

Ika pun berharap pemerintah meningkatkan pengawasan kesehatan hewan agar tak ada kasus sapi terinfeksi penyakit kuku dan mulut (PMK) sebagaimana kasus di Jawa Timur.

"Kalau saya setiap belanja pilih daging yang merah dan tidak berair. Harapannya ya biar sebelum dipotong dari pemerintah ada pemeriksaan dulu kesehatannya. Biar daging lokal sehat," jelasnya.

Satu pedagang daging sapi di Pasar Kramat Jati, Muhafad mengimbau warga untuk selalu waspada ketika berbelanja guna terhindar dari daging hewan berpenyakit.

Menurut dia, bila ada pedagang daging sapi yang menjual harga jauh lebih murah ketimbang harga di pasaran, maka sebaiknya pembeli waspada dengan kualitas daging.

"Apalagi zaman sekarang orang berbagai macam cara untuk cari uang. Harus waspada, jangan tergiur harga murah.​ Harus tau belinya atau langganannya,' terang Muhafad.

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar